21 Agustus 2018

BERITABENGKULU.COM - Ketua DPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) mendukung pemerintah andai gempa Lombok ditetapkan sebagai bencana nasional. Bamsoet tak dapat memungkiri gempa susulan yang terus terjadi di Lombok telah menelan banyak korban jiwa.

“Melihat bencana yang bertubi-tubi hampir lebih dari 800 kali gempa, kalau hari ini, besok, atau lusa Pemerintah menyatakan Lombok bencana nasional, maka DPR akan memberikan dukungan penuh kepada Pemerintah,” kata Bamsoet di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (20/8/2018).

“Memang faktanya berulang-ulang gempa itu terjadi di Lombok dan makin lama makin banyak memakan korban,” imbuhnya.

Bamsoet berusaha memaklumi mengapa Pemerintah belum juga menaikkan status gempa Lombok menjadi bencana nasional. Menurut dia, ada kekhawatiran soal kunjungan pariwisata. (dikutip dari epicentrum.id)

“Kenapa Pemerintah terlihat belum juga menyatakan bahwa Lombok merupakan bencana nasional, sebenarnya dapat dipahami karena keputusan itu tentu akan mempengaruhi kunjungan pariwisata,” sebut politikus Golkar itu.

Sebanyak 10 orang tewas akibat gempa berkekuatan 6,9 skala Richter (SR), meralat magnitudo 7 SR di NTB. Sedangkan 24 warga mengalami luka-luka.

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan jumlah korban itu didasari data yang dihimpun posko BNPB hingga pukul 10.45 WIB. Selain itu, 6 unit fasilitas ibadah rusak dan 151 rumah rusak dengan rincian 7 rusak berat, 5 rusak sedang, dan 139 rusak ringan.

“Ke-10 orang meninggal dunia akibat gempa berkekuatan 6,9 SR berasal dari Kabupaten Lombok Timur  4 orang, Sumbawa Besar 5 orang, dan Sumbawa Barat 1 orang,” kata Sutopo dalam keterangannya, Senin (20/8).(Adm BEBE)